March 13, 2012

Sahabat vs Cinta 4

10 TAHUN BERLALU,,,

           Pejam celik, pejam celik, dah sepuluh tahun berlalu.Rasa macam cepat sangat je.Sebaik sahaja tamat tingkatan tiga, Alisa telah mendapat tawaran bersekolah di sebuah sekolah berasrama penuh disebabkan keputusan yang cemerlang dalam Peperiksaaan Menengah Rendah yang dia duduki.Dengan keputusan Sijil Peperiksaan Malaysia yang agak memberangsangkan, Alisa mengambil keputusan untuk melanjutkan pelajarannya di sebuah universiti tempatan.

           Pada suatu hari yang indah permai, Alisa seperti biasa menaiki keretanya ke universiti tempatnya belajar bersama Sakinah.Mereka bertemu semula di situ pada hari pendaftaran.Lalu, mereka mengambil keputusan untuk menjadi rakan serumah disebabkan mereka pernah kenal dan menjadi rakan baik sebelum ini.Pada hari Selasa, kebiasaannya Alisa yang memandu keretanya. Mahu menjimatkan minyak, kata Sakinah.Hari Rabu mereka menaiki kereta Sakinah pula.Begitulah dengan hari-hari yang berikutnya.
Ketika Alisa mahu memarkir kenderannya, tiba-tiba sebuah kereta mencelah masuk ke ruangan parkir tersebut.
Alisa jadi berang.Haisy, tak nampak ke aku dah cop tempat ni dulu.
Alisa dan Sakinah keluar dari kereta tersebut untuk bersua muka dengan pemandu kereta yang mencelah itu.
Dengan lagaknya, pemandu kereta tersebut keluar sebaik sahaja melihat Alisa dan Sakinah meluru ke
arah keretanya.
“Patutlah lembab semacam, rupa-rupanya perempuan yang pandu”,sinis pemuda di hadapannya bersuara.Ceh, nak salahkan aku pulak.Dia yang mencilok.
“Assalamualaikum sedara, awak yang mencilok tiba-tiba, jangan nak salahkan saya”,Alisa bersuara membalas sindiran pemuda tersebut.Berang juga bila berdepan dengan lelaki macam ni.Berlagak!
“Ye ke, maaf cik.Saya tak perasan pun cik nak parkir dekat petak tu.Ingat ke, nak parkir dekat luar petak tu je”,pedas pemuda tersebut membalas.
“Orang kaya memang biasanya tak tahu adab ye”,Alisa membalas juga pedas.Dah bagi aku api, tak kan aku nak balas dengan api juga.Mestilah balas dengan minyak tanah.Makin membara dia.
Kaca mata yang dipakainya ditanggalkan.Matanya tajam merenung Alisa dan Sakinah silih berganti.Matanya terhenti sebaik sahaja terpandangkan Sakinah yang hanya menunduk.
“Wei, kau jangan nak sedap-sedap cakap aku tak ada adab.Masalahnya sekarang ni, aku tak nampak pun nama kau dekat petak parkir ni.So,chiow”,ucap pemuda tersebut sebelum berlalu pergi.Alisa semakin berang.Kalau diikutkan, mahu sahaja pemuda tersebut disiat-siat.Tangan Alisa menjadi sejuk.Pintu keretanya dibuka sebelum dihempas.
“Tak guna punya lelaki.Dia fikir dia siapa.Mentang-mentanglah bawa kereta Mercedez, fikir aku takut”,ucap Alisa geram.
“Alisa, sabarlah.Orang kaya, mana nak fikir orang lain’,Sakinah memujuk sambil mengusap-usap belakang Alisa.Alisa semakin tenang.Nasib baiklah Sakinah ada, kalau tak haru jadinya.



      Sebelum kelas bermula, Alisa dan Sakinah bergerak bersama-sama ke kafe di universitinya.
“Alisa, mamat tadi tu hensem juga kan”,Sakinah membuka cerita.
“Mamat mana pulak ni Kinah?”,Alisa mulai hairan.Takkanlah…
“Alah, yang gaduh dengan kau tadilah”,Sakinah memberi hint.Bukan hint lagi, dah lebih kepada jawapan.
“Betul tu.Hensem gilalah kot, sebijik macam beruk dekat belakang rumah aku”,Alisa membalas sambil membuat muka teruja.Memanglah hensem, tapi hensem untuk Sakinahlah.
“Kau ni”,marah Sakinah.Lelaki hensem macamtu dikatakan sebijik macam beruk.Buta ke apa?
“Kalau kau nak, kau ambik.Aku tak ingin”,Alisa membuat gaya menaympah.Sakinah hanya menggeleng-gelengkan kepala.Nak buat macam mana, kawan aku ni dah macam anti sangat dekat lelaki, atau lebih tepat lagi CINTA.
Di saat mereka berdua melalui sebuah meja untuk ke kaunter pesanan, Alisa terdengar satu suara yang amat dibencinya bermula pagi tadi.
“Eh, Kal.Anak tuan punya tempat parkir lalulah”,selamba pemuda yang bertengkar dengan Alisa pagi tadi bersuara sebaik sahaja dia terpandangkan kelibat Alisa melalui meja yang dia duduki.Alisa menoleh ke arah suara tersebut.Hish, apa kena dengan mamat ni.
“Hei, awak ni kenapa?Masih tak puas lagi nak sakitkan hati saya”,Alisa memarahi pemuda tersebut.Sedap-sedap je cakap aku anak tuan punya tempat parkir.
“Eh, kau terasa ke?Sorrylah, aku tak tahu pulak bapak kau owner tempat parkir tu”,pemuda tersebut tajam memandang Alisa tanpa kaca mata hitamnya.Baru nampak muka yang sebenar.
“Awak memang tak bayar insurans mulut ke?Awak tak mampu ke nak bayar?Setahu saya, orang kaya macam awak ni memang tak ada masalah nak bayar duit insurans”,ucap Alisa sinis sambil berpeluk tubuh.Pemuda tersebut kelihatan semakin membara nampaknya.
“Kau, jangan nak sesedap mulut je cakap”,ucap pemuda itu sambil menuding jari ke arah Alisa.
“Oh, awak terasa ke?Sorrylah, saya tak tahu pulak awak tak bayar insurans mulut”,dengan beraninya Alisa memulangkan paku buah keras.Tulah, nak kenakan orang, terkena diri sendiri pulak.Tulah yang dinamakan senjata makan tuan.
“Eeei, perempuan ni kan…”,ucap pemuda di hadapan Alisa geram sambil menggenggam penumbuk.
“Kenapa?!”Alisa membalas sambil menjengketkan kakinya supaya menyaingi tinggi pemuda itu.
Masing-masing merenung dengan tajam seperti mahu mencari gaduh.Bukan lagi mencari, dah nak gaduh dah.Nasib baik kawan masing-masing dekat sebelah.Kalau tak…
“Kawan, dahlah tu.Perempuan ni beb”,rakan pemuda itu yang dikenali sabagai Haikal.
“Entah, kau ni dahlah tu.Kau tu perempuan.Agak-agaklah pun nak gaduh”,Sakinah memujuk Alisa.Kalau dibiarkan ni, boleh jadi free show.
“Lelaki ni yang cari pasal dulu.Takkanlah aku nak berhenti”,Alisa mulai berang.Semua siswa dan siswi mula berkerumun di tempat Alisa dan pemuda tersebut.
“Apa pulak aku?”Pemuda tersebut mulai berang.
Tiba-tiba satu suara menegur.
“Kamu semua, apa yang kamu semua buat.Bukan ke waktu kuliah dah nak mula.Pergi balik ke kelas masing-masing.Sekarang”,arah suara tersebut.Rupa-rupanya Encik Muadzim, salah seorang pensyarah yang kebetulan melalui kafe tersebut.Semua yang ada di situ bergegas mengemas barang masing-masing.Begitu juga dengan Alisa,Sakinah, Haikal dan pemuda yang bertekak dengan Alisa tadi.Mereka pergi dengan dendam yang mambara di dalam hati. 


Tapi, itu semua kisah empat tahun dahulu, ketika dia masih menuntut di Universiti Kebangsaan Malaysia.Kini, dia telah pun bekerja di sebuah syarikat hiasan dalaman yang terletak di kota metropolitan itu.Syarikat itu merupakan milik ibu saudaranya.
Syukuri apa yang ada,
Hidup adalah anugerah,
Tetap Jalani hidup ini,
Melakukan yang terbaik,,,

Bunyi nada dering telefon bimbit Alisa menyentak lamunannya.Hish telefon ni, buat aku sakit jantung je, marah Alisa dalam hati sambil mengurut-urt dadanya.Baru nak berangan.
Telefon bimbitnya dilihat bagi mengetahui gerangan pemanggil yang berjaya menyentak lamunannya.
Sakinah ni, masa aku tengah beranganlah dia nak call, desis hati kecil Alisa.
“Assalamualaikum”,Sakinah memberi salam sebaik sahaja Alisa mengangkat telefon bimbitnya.
“Waalaikumsalam.Apa hal kau telefon aku masa tengah kerja ni”,Alisa bertanya.Tak pernah pulak Sakinah ni buat hal call waktu kerja.Buang tebiat agaknya kawan aku ni.
“Alisa, kau nak tahu tak, syarikat aku dapat bos baru”,Sakinah memulakan bicara.Apa kena pulak minah ni, ada bos baru pun tak menyempat-nyempat nak jumpa waktu lunch nanti.
So, tak boleh kau tunggu waktu lunch nanti”,Alisa mulai geram.Baik aku sambung kerja aku yang tergendala tadi sebab berangan.
“Kau nak tahu bos aku siapa?”Sakinah memberi soalan.Nak main teka-teki pulak minah ni.
“Bos kau, manalah aku tahu.Siapa bos kau tu sampai kau tak menyempat-nyempat nak call aku?Anak raja ke?”Alisa semakin geram jadinya.Cakap jelah siapa, nak main teka-teki pulak.
“Bos aku tu budak satu universiti dengan kita dulu.Kau pernah gaduh dengan dia dulu”,Sakinah membalas ceria.
Alisa terkedu.Baru fikir pasal dia,tup-tup jadi bos Sakinah pulak.Memang kecillah dunia ni.
“Kau nak tahu nama dia tak?Tak silap aku, kau dengan dia kalau jumpa memang mulut tu macam machine gun menyerang.Nama langsung tak tanya”,Sakinah mengambil kesempatan berbicara atas kebisuan Alisa di hujung talian.
“Siapa?”Alisa pura-pura excited.Terujalah konon.
“Muhammad Aris Sofian bin Muhammad Saiful”.Kan dah, sekaligus nama panjang dia sebut.
Alisa terdiam sekali lagi.Macam…
“Wei, nama dia dah nak dekat sama dengan kaulah.Nama kau Nur Alisa Sofia, nama dia Muhammad Aris Sofian.Entah-entah dia jodoh kau kot”,Sakinah mahu menyakat.Betul jugak tu.Tapi, nama tu macam pernah dengar.
“Banyaklah kau punya jodoh.Tak nak aku berjodoh dengan sedara beruk”,Alisa mula menyampah.Kalau nak jodoh sangat, baik aku kahwin je dengan beruk dekat belakang rumah aku tu.
“Hish, apalah kau ni.Nak bergurau pon tak boleh.Apa-apa pon, nanti kau datang office aku tau”,Sakinah memberi peringatan.Alisa ni kadang-kadang pelupa jugak.
“Yelah sayang.Aku ingat.Okeylah, kau sambung buat kerja tu.Aku busy ni.Assalamualaikum”,Alisa memutuskan talian sebelum menyambung kerjanya yang tergendala.
Sakinah tersenyum sendirian.Kawan aku ni, dari dulu sampai sekarang anti sangat dengan cinta.Jatuh cinta pon tak nak.


        Sebaik sahaja waktu makan tengah hari tiba, Alisa terus mencapai kunci kereta dan bergerak memandu ke pejabat Sakinah.Tidak dinafikan, syarikatnya sering sahaja berurusan dengan syarikat tempat Sakinah bekerja.Ibu saudaranya merupakan kawan karib isteri pemilik syarikat tersebut.Sebaik sahaja sampai di hadapan pintu masuk Syarikat AZ, perut Alisa tiba-tiba memulas.Buat hal pulak perut ni.
Pantas sahaja Alisa turun dari kereta sebelum mendapatkan Sakinah yang berjalan ke arahnya..
“Kinah, aku nak pergi toilet sekejap.Kau tunggu aku dalam kereta”,Alisa memberi arahan dengan satu nafas.Memang sakit perut tahap gaban tu.Sebaik sahaja menyerahkan kunci kereta kepada Sakinah, laju sahaja Alisa berjalan sampai tak ingat dunia.Ketika lalu di hadapan lif, seorang pemuda keluar dari lif tersebut.Tanpa melihat ke kiri dan kanan, Alisa laju sahaja berjalan.Pemuda yang baru keluar dari lif tersebut pula galak membalas mesej.Tanpa sedar…
Buk! Aksiden berlaku.
Alisa jatuh terduduk, manakal pemuda tersebut masih sempat mengimbangi badannya walaupuntelefon bimbitnya jatuh ke lantai.Alisa jadi kalut.Kalau rosak telefon orang ni macam mana, niaya je kalau kena ganti.
“Maaf encik.Saya tak sengaja.Saya…”,ucap Alisa seraya mendongak memandang pemuda di hadapannya.Masing-masing tergamam.
“Awak…”,ucap Alisa sambil menuding jari ke arah pemuda di hadapannya, juga dikenali sebagai Aris.
“Kau…kau buat apa dekat sini?”kasar Aris bertanya.Kenapalah dalam banyak-banyak perempuan, perempuan ni jugak yang aku kena jumpa, desis hati Aris.
“Saya pergi jemput kawan saya.Awak buat apa dekat sini?”Alisa bertanya walaupun dia sudah tahu jawapannya.
“Ni syarikat ayah aku.Yang kau ni buta ke,main langgar je aku”,Aris membalas tegang.E’eh, macam nak gaduh je.
“Encik Aris, encik yang mesej tak tengok kiri kanan nak kata saya pulak yang buta.Ke, cermin mata hitam Encik Aris tu dah gelapkan permandangan encik”,Alisa membalas.Sakit perutnya terus menghilang apabila berhadapan dengan lelaki seperti Aris.
Cermin mata hitam yang dipakai Aris dibuka.Matanya tajam merenung Alisa.
Alisa membalas renungan Aris, berani.Macam nak makan orang je gayanya.
“Kau, memang suka cari pasal ye”,ucap Aris sambil mengunjukkan jari telunjuknya hampir dengan hidung Alisa.Tahulah tinggi.
“Awak yang buat saya cari pasal”,ucap Alisa sambil menepis jari Aris.
Tiba-tiba lagu Jangan Menyerah nyanyian kumpulan D’Masiv berlagu.Telefon bimbit Alisa berbunyi.Talian disambung.
Hello...Tak adalah, dah terbantut dah….Ye, kejap lagi…Okey, bye”,Alisa mematikan talian.
“Dahlah, yang awak tecegat dekat sini buat apa?”Alisa bertanya garang.Tak reti-reti nak blah.
Handphone saya”,ucap Aris sambil memakai cermin mata hitamnya semula.
Alisa mulai bengang.Ops, terkena.
“Eleh…ingat saya lupa ke?Saya…Cuma nak uji  ingatan awak je”,dengan rasa bengangnya Alisa membalas.Nak tutup benganglah tu.
Telefon bimbit jenama Blackberry yang berada di tangannya dipulangkan kepada si pemilik.
“Nasib baik tak rosak.Kalau rosak, tahulah nasib kau”,ucap Aris sebelum bergerak meninggalkan Alisa.Hati Alisa semakin panas.Bencinya!
Sebaik sahaja kelibat Aris hilang dari pandangan, Alisa bergerak laju ke keretanya.
Pintu kereta dihempas.Kalau diikutkan, nak pecahkan terus je.
“Kau ni kenapa Alisa.Kalau nak pecahkan kereta ni, cakap”,Sakinah memarahi Alisa yang emo tidak semena-mena.
“Sakinah, bos kau teruk betul.Eeei, geramnya.Dari dulu sampai sekarang menyakitkan hati je tahunya.Berlagak!”,Alisa melampiaskan kemarahannya.Siapa tak geram bila diperli macam tu.
“Okey, okey, aku dah lapar.Kalau layan marah kau, mati kebulur aku dekat sini”,Sakinah meredakan kemarahan rakannya.
Brek tangan diturunkan.Minyak ditekan.Kereta tersebut dipandu dengan hati yang membara.