September 16, 2017

Engkau Cinderella Aku! : Bab 9


BAB 9

Ferhad mengurut-urut belakang tengkuknya yang lenguh . Sudah lama dia menghadap komputer di hadapannya . Batang hidungnya diurut-urut bagi menghilangkan ngantuk yang dirasai . Ferhad berdiri bagi meregangkan urat-urat yang tegang .Ferhad berdiri di tepi cermin . Keadaan jalan raya agak sesak ketika ini . Masing-masing berpusu-pusu hendak pulang sementelah waktu pejabat telah lama tamat . Namun , dia terpaksa menyiapkan tugasnya untuk berjumpa dengan klien pada esok hari .
Sedar tak sedar , hari ni genap sebulan setengah usia perkahwinannya dengan Suhaila . Entah apalah yang minah tu tengah buat sekarang ni . Mesti dia tengah bosan gila dekat rumah kondo . Nak bergosip , tak ada geng . Duduk terperap jelah dekat rumah . Tapi , apa yang menghairankannya ialah apabila Suhaila dengan sengaja cuba untuk menggodanya . Daripada panggilan Suhaila sehinggalah kepada tingkah lakunya yang menggoda . Kalau diikutkan tak kuat iman , memang dah lama dah Suhaila kena ‘terkam’. Mana ada kucing tolak ikan, kan?
Ferhad ralit menghadap computer ribanya . Banyak lagi kerja yang harus dia siapkan sebelum esok . Tiba-tiba pintu bilik diketuk dari luar . Ferhad pantas membuka pintu . Suhaila dilihat terjegul di muka pintu . Rambut dibiarkan lepas . Bau harum menerjah kuat menusuk hidungnya . Beberapa kali Ferhad menelan liur .
Tanpa disuruh , Suhaila masuk ke dalam bilik Ferhad . Ferhad langsung tidak menghalang walaupun Suhaila dengan beraninya mengunci pintu . Dengan langkah menggoda , Suhaila berjalan ke arah katil milik suaminya . Kontrol Suhaila , kau boleh , akalnya memberi semangat kepada tuannya .
Air liur yang ditelan serasa kesat . Melihat baju tidur yang dipakai Suhaila , betul-betul menguji tahap keimanannya . Baju tidur yang nipis berwarna putih dengan seluar pendek betul-betul separas peha . Ferhad berusaha sedaya-upaya menahan nafsunya . Suhaila duduk bersilang di birai katil , menampakkan betisnya yang putih melepak .
“Cantiknya bilik awak , luas , kemas . Tapi sayang , mesti awak sunyi kan”,ucap Suhaila seraya berdiri menghampiri suaminya . Ferhad terkaku . Kakinya betul-betul bagaikan dipaku di lantai biliknya .
“Apa yang kau nak cakap ni sebenarnya?”Ferhad cuba menyembunyikan kegugupannya . Suhaila tersenyum penuh menggoda . Suaminya dihampiri . Dengan perbezaan ketinggian yang hampir 5 inci , terpaksalah Suhaila mendongak . Kedua-dua belah tangannya diletakkan ke atas bahu Ferhad . Ferhad pula langsung tidak menolak .
“Mesti awak sunyi kan duduk dalam bilik besar ni sorang-sorang . Nak saya temankan , tak?”ucap Suhaila , menggoda . Suhaila mendekatkan wajahnya dengan suaminya . Ferhad lantas tersedar . Kenapalah aku biarkan diri aku terbuai . Apa kata aku gunakan kelemahan darah gemuruh isteri aku untuk buat dia putus asa , fikir idea nakalnya .
Suhaila pula berhenti mendekatkan wajahnya ke wajah suaminya sebaik melihat senyuman nakal di bibir suaminya . Suhaila gemuruh tiba-tiba . Kedua-dua belah tangannya diletakkan ke bawah sebelum Ferhad memaut pinggangnya dari hadapan . Jarak antara mereka didekatkan .
“Kalau macam tu , kau temankan aku malam ni boleh?”soal Ferhad pula , juga dengan suara yang menggoda . Suhaila menelan liur . Aduh , perangkap dah makan diri .
“Aku ada permintaan untuk kau”,ucap Ferhad perlahan .
“A…apa dia?”Suhaila gugup . Ferhad semakin bergerak ke hadapan sedangkan dia terpaksa mengundur mengikut jejak kaki Ferhad .
“Aku nak kau”,Ferhad terus menolak Suhaila ke atas katil . Belum sempat Suhaila bangun , Ferhad sudah menindih tubuh isterinya . Mata Suhaila terbuntang memandang suaminya yang begitu dekat sekali dengannya . Bunyi guruh di luar tiba-tiba berdentum kuat . Suhaila memejamkan matanya . Terbayang wajah bengis abang tirinya di layar mata .
Segala insiden abang tirinya ingin merogolnya dulu kembali terlayar satu-persatu di retina matanya .
“Pergi , pergi , lepaskan aku . Lepaskan aku!”ucap Suhaila sambil menangis . Ferhad kaget . Watak penggoda Suhaila tiba-tiba berubah sebaik dia memperlakukan sebegitu terhadap isterinya. Ferhad serba salah .
“Suhaila , ni aku ni . Aku Ferhad , suami kau”,ucap Ferhad sambil memegang bahu isterinya .
“Lepaskan aku . Jangan apa-apakan aku . Lepaskan aku”,Suhaila masih lagi meracau-racau .  Ferhad terus memegang kedua-dua belah pipi isterinya bagi menenangkan gadis itu .
“Ella , pandang aku . Aku ni Ferhad , aku suami kau”,ucap Ferhad lantang . Perlahan-lahan Suhaila membuka mata . Sebaik terlihat wajah Ferhad , Suhaila terus bingkas memeluk Ferhad . Teresak-esak Suhaila menangis di bahu suaminya .
“Ad , saya takut . Saya takut Ad . Dia datang . Dia nak apa-apa kan saya”,ucap Suhaila teresak-esak . Ferhad serba-salah . Niatnya hanya ingin bergurau , tetapi tak sangka pula macam ni jadinya .
“Siapa dia tu?Tak apa Ella , aku ada ni”,Ferhad mengusap-usap bahu isterinya. Menggeletar bibir Suhaila akibat ketakutan. Suhaila meringkuk dalam pelukan suaminya . Dia berasa selamat tika itu .
“Ad , saya nak tumpang tidur sini boleh tak? Saya takut”,ucap Suhaila dengan sisa tangisnya . Ferhad mengangguk , serba-salah .
Bunyi jam telefon bimbitnya menyedarkannya dari lamuan . Ferhad melihat jam di dinding . Sudah pukul 6.00 petang . Pantas Ferhad mengemaskan barang-barangnya . Dia harus pulang segera kerana dia risaukan keselamatan isterinya . Aik , dah pandai risau nampak . Heh, risau kalau minah tu tunggang-terbalikkan rumah aku. Tu je!
Pintu bilik dibuka . Keadaan di luar gelap-gelita . Tanpa mengendahkan suasana gelap di luar , Ferhad menutup pintu biliknya .
“Happy birthday to you , happy birthday to you , happy birthday to Ferhad , happy birthday to you”,keadaan ruang pejabat yang tadinya senyap bergema dengan nyanyian selamat hari lahir daripada staf pejabatnya . Johari menghulurkan kek yang dinyalakn lilin di atasnya untuk ditiup . Ferhad meniup lilin di atas kek tersebut . Setelah itu , bunyi tepuk tangan yang gemuruh bergema dalam ruang pejabat itu pula .
Semua staf pejabatnya tidak lekang mengucapkan selamat hari lahir . Orang yang terakhir sekali mengucapkan selamat ialah Johari , sahabat karibnya .
“Mesti kau lupa hari ni birthday kau , kan?”ucap Johari . Dia tahu , sahabatnya terlalu sibuk bekerja sehingga lupa tarikh kelahiran sendiri .
“Biasalah bro , busy”,ucap Ferhad . Lupa terus dia tentang kerisauannya terhadap Suhaila .
“Okey , disebabkan hari ni birthday kau , aku belanja kau okey”,ucap Johari seraya memaut bahu sahabatnya keluar dari pejabatnya . Staf-staf yang lain turut membuntuti mereka berdua .

            Suhaila tersenyum sendiri melihat hasil tanganny. Kek coklat yang sudah dihias cantik diletakkan ke atas meja . Suhaila memandang lama tulisan di atas kek itu .
SELAMAT HARI LAHIR,
SUAMIKU
Entah mengapa , dia teringin sekali untuk menjadi orang yang istimewa di dalam hati suaminya . Cinta? Ya , aku dah mula jatuh cinta dekat suami aku sendiri . Mungkin selama ni aku tak sedar . Tapi , sejak semalam , aku sangat yakin yang aku perlukan dia lebih dari sebagai seorang kawan . Tapi , aku perlukan dia untuk jadi pelindung , orang yang menyayangi dan mencintai aku setulus hatinya . Sejak bila aku jatuh cinta , itu aku tak pasti . Yang pasti , rasa sayang terhadap suamiku semakin mekar saban hari .
Suhaila merapikan diri di hadapan cermin . Okey , cantik .
Suhaila duduk di hadapan televisyen , mencari rancangan yang ingin ditonton . Jam di dinding telah menunjukkan angka 9.45 malam . Suhaila mengeluh . Ferhad pasti akan pulang pukul 10.00 nanti . Masa terus belalu . Suhaila terlelap menanti suaminya .

             Pintu rumah dibuka . Keadaan rumah gelap-gelita . Namun , dia dapat mendengar bunyi daripada televisyen . Ferhad bergerak ke ruang tamu . Jam sudah menunjukkan pukul 12.13 malam . Ferhad dapat melihat sekujur tubuh sedang berbaring di atas sofa . Televisyen dimatikan .
Ferhad menghampiri Suhaila yang terlena di atas  sofa . Wajah isterinya yang sedang tidur ditilik . Baru dia sedar kini yang dia memilik seorang isteri yang rupawan . Cantik dengan gayanya tersendiri . Dari kening , mata , hidung dan bibir . Suhaila kelihatan polos dalam tidurnya .
Pipi Suhaila diusap lembut . Dek merasa gerakan di pipinya , Suhaila perlahan-lahan membuka mata . Bagi mengelakkan tingkahnya diketahui Suhaila , Ferhad menarik tangannya daripada pipi Suhaila .
Suhaila pantas duduk . Suhaila berpisat-pisat bangun .
“Awak baru balik?”soal Suhaila lembut . Terserlah sifat kelembutan di sebalik pertanyaannya .
“Ha’ah . Kau buat apa tidur sini . Pergilah masuk bilik”,ucap Ferhad bernada kasihan . Takkan dia tunggu aku kut . Memanglah aku pulang lambat kalau Johari belanja .
“Awak pergi mana?”Suhaila berdiri . Bersedia untuk mengambil kek yang dibuatnya khas buat Ferhad , suaminya yang sudah mula bertapak di dalam hatinya .
“Aku celebrate birthday aku dengan member”,ucap Ferhad . Langkah Suhaila terhenti di hadapan meja yang terletak kek Ferhad di atasnya . Hmm , susah-susah kau buat kek untuk dia , last-last dia dah celebrate dulu .
Ferhad menghampiri Suhaila yang terkaku di hadapan meja makan . Ferhad terkaku melihat kek yang elok terletak di atas meja . Suhaila mencapai kek tersebut . Terus dia membawa kek tersebut ke dapur .
“Kau nak bawa pergi mana tu?”soal Ferhad serba-salah . Kalaulah dia tahu Suhaila ada membuatkan kek untuknya , dia takkan pulang lewat. Pasti isterinya kecewa
“Bagi tong sampah makanlah . Semut-semut pun kalau nak join, mehlah join sekaki”,ujar Suhaila senada . Akhirnya , kek tersebut selamat mendarat ke dalam perut tong sampah . Suhaila menghampiri suaminya . Ferhad memandang lama wajah isterinya yang kelihatan sayu .
Suhaila menentang anak mata suaminya . Ya allah , aku dah jatuh cinta pada orang yang salah . Suamiku takkan pernah dapat membalas rasa hatiku ini ya allah . Kedua-dua tangan suaminya dipegang .
“Mungkin saya bukan yang pertama dalam hidup awak , dan saya yakin saya takkan jadi yang terakhir dalam hidup awak”, Suhaila berjeda . Ferhad ragu-ragu . Anak matanya bergerak-gerak cuba memahami apa yang tersirat di sebalik ucapan Suhaila . Seraya , Suhaila memeluk Ferhad .
“I’ve be the last person who wish you happy birthday, abang”,ucap Suhaila perlahan seraya melepaskan pelukannya . Ferhad terpaku . Betul ke apa yang aku dengar tadi . She called me ‘abang’ just now .  Langkah Suhaila masuk ke dalam bilik dipandang lama . Setiap langkah isterinya bagaikan diiringi dengan sebuah kesayuan .
        
       Suhaila ralit membaca novel yang baru dibelinya. Pintu bilik tiba-tiba dibuka. Suhaila memandang ke arah pintu yang sudah terbuka luas. Wajah Farhad yang terjegul di muka pintu membuatkan Suhaila kembali mengalihkan matanya daripada memandang suaminya.
Ferhad menghampiri isterinya. Entah, semakin dia cuba melupakan wajah hampa isterinya sebentar tadi, semakin dia serba salah. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk menemui isterinya itu.
“Kau buat apa tu?”soal Ferhad, sekadar berbasa-basi. Suhaila menjulingkan matanya ke atas. Soalan tadika mana entah mamat ni rembat.
“Tengah buat dorayaki”,Suhaila membalas selamba. Terbuntang mata Ferhad mendengarnya. Demi melihatkan reaksi Ferhad, Suhaila berusaha menyembunyikan senyum. Entah mengapa, dalam banyak-banyak makanan dorayaki juga yang keluar di mindanya pada masa itu. Otak aku ni kalau dah tak berkembang, memang tak berkembang. Lebih-lebih lagi pada waktu malam.
“Baca novellah . Apasal tiba-tiba datang ni?”Suhaila memberikan pandangan kegeraman buat suaminya. Ferhad mengukirkan senyum, terus cair hati Suhaila melihatnya.
“Aku nak minta maaf pasal tadi”,ucap Ferhad lancar.
“Tak apa, I don’t take it to the heart pun. Relaks okey”,Suhaila kembali menyambung pembacaannya.Ferhad mula merangka-rangka ayat yang seterusnya. Risau dia akan menyakiti hati isterinya sekali lagi.
“And, aku tak naklah kau jadi macam sekarang ni. Aku nak kau yang dulu, yang gangster. Aku rasa uncomfortable lah kalau kau asyik goda aku je. Boleh?”ucap Ferhad. Suhaila tercengang. Wajah suaminya dipandang. Sebaik melihatkan wajah mengharap suaminya, Suhaila mengangguk.
“Yelah, aku dah tak goda kau lagi. Aku pun geli nak goda kau. Meremang bulu roma aku. Dah, kau blah dari bilik aku ni. Aku nak tidur”,ucap Suhaila seraya meletakkan novel yang dipeganggnya di atas meja.

“Thanks, Ella”,ucap Ferhad seraya berdiri. Langkar diatur ke muka pintu.  Suhaila memandang belakang tubuh suaminya sehingga hilang daripada pandangan matanya. Tidak lama kemudian, matanya semakin memberat dan akhirnya terlelap . 

August 29, 2017

Engkau Cinderella Aku! : BAB 8



BAB 8
Bangunan 20 tingkat di hadapannya dipandang dari bawah sehingga ke atas . Ni baru bangunan kondominium 20 tingkat , belum lagi KLCC yang ada 83 tingkat tu . 83? Betullah kot .
Nasib baiklah ada lif telah tercipta . Kalau tak , orang yang obesity pun boleh underweight . Mendaki tangga , lebih-lebih lagi yang tinggal dekat tingkat 20 . Tiba-tiba dia teringatkan Datin Seri Dahlia yang tinggal keseorangan di rumah agam miliknya . Nasib baiklah ada Mak Jah teman . Kalau tak , makin bertambah-tambahlah sunyi . Ferhad nak balik kondo , Farhana dekat oversea . Aku , terpaksa ikut Ferhad balik kondo . Yelah , kata isteri mithali . Kesian Datin Seri .
“Aku nak bincang sikit dengan kau”,ujar Ferhad yang baru keluar dari bilik air . Suhaila yang sedang merapi-rapikan rambutnya ke bahu kanan di hadapan cermin bingkas berdiri . Bimbang jadi bahan gelak Ferhad . Aku pakai bedak dekat muka pun dia gelakkan , nikan pula kalau aku berlagak macam gadis melayu terakhir main-main rambut . Katanya , kalau dah buruk tu buruk juga . Tapi aku tak makan hati , setakat kena perli dengan manusia hati kering tu , dah immune dah . Tak jalan punya .
“Kau nak bincang apa lagi? Tak cukup ke bincang dengan aku”,Suhaila berpeluk tubuh . Tidak berkelip Ferhad memandang isterinya dari atas ke bawah . Suhaila mengerutkan dahinya . Apa yang dia tengok . Nak kata seksi , mana datang seksinya . Aku pakai baju longgar dengan seluar tidur warna pelangi je pun . Dua-dua longgar .
Ferhad lantas tersedar . Bukan apa , Suhaila nampak cantik dengan rambut yang elok terletak di atas bahu kanannya . Selama ni , dia langsung tidak dapat melihat Suhaila dengan jelas kerana wanita itu selalu sahaja menutup rambutnya .
“Kau nak bincang ke tak?”soal Suhaila kegeraman . Nak bincang apa ke bendanya kalau dia je dari tadi .
Ferhad tersedar . Akal warasnya sudah mampu mencerna terjahan Suhaila . “Esok kita akan pindah ke kondo aku”,ucap Ferhad lancar , tiada sebarang kesalahan tatabahasa . Suhaila tersentak . Ni bukan bincang , tapi lebih kepada arahan kuasa veto .
“Buat apa . Kesian mama , kena tinggal sorang-sorang . Rumah mama dah cukup besar kan”,Suhaila tidak berpuas hati . Lagipun , kalau mereka tinggal berdua , lagi galaklah Ferhad membulinya nanti . Kalau dekat rumah mama , bulian Ferhad hanya termaktub di dalam bilik je .
“Bukannya apa…”,Ferhad menapak perlahan-lahan menghampiri Suhaila . Jantung Suhaila berdetak hebat . Kalau nak cakap pun tak payahlah dekat-dekat . Bukannya aku pekak badak .
“Bukannya apa , apanya? Diri jelah dekat situ”,Suhaila berang . Walaupun geram dengan sikap Ferhad , dia masih lagi berundur . Step taekwondo yang dipelajarinya langsung tidak berguna jika bersama dengan Ferhad .
“Aku rasa , bila kita berdua sahaja , hubungan kita akan jadi lebih dekat”,ucap Ferhad , masih terus menapak .
“Kau nak dekat macam mana lagi?”ucap Suhaila . Persis seperti dalam filem , langkah Suhaila terhalang dek dinding yang terletak elok di belakangnya . Mampus aku . Ya allah , kenapa aku tak ingat langsung even satu pun step taekwondo yang aku belajar .
“Macam ni…”,Kedua-dua belah tangan Ferhad mula mengepung laluan Suhaila . Suhaila kalut . Tanpa persediaan , bibirnya dipagut lembut oleh Ferhad . Suhaila kaku . Kedua-dua belah tangannya menggenggam kuat seluarnya . Tidak lama selepas itu , bibir Suhaila dilepaskan . Turun naik dada Suhaila menahan sesak nafas yang tiba-tiba menerjah . Ferhad menentang lama anak mata milik isterinya . Tanpa menunggu lama , Ferhad keluar dari bilik .
Suhaila meletakkan tangan kanannya di dada , berusaha menenangkan jantungnya yang bagaikan mahu pecah . Ninth day of marriage , and bibirku telah ternoda . Ferhad pula tidak tahu mengapa dia tidak mampu menahan nafsunya tadi . Suhaila pula tidak menolak . Nasib baiklah dia sempat tersedar . Kalau tidak…
“Oi , kau berangankan apa . Dah cepat , ambil beg kau dalam bonet kereta . Naik tingkat 11 , nombor 11”, Ferhad mengarah sebelum berjalan meninggalkan Suhaila . Amboi-amboi , tahulah bawa beg sandang je . Main tinggal je .
Sebaik mengeluarkan beg dari bonet kereta , kereta dikunci . Dua buah bagasi miliknya ditarik malas . Bukannya bagasi aku pun , pinjam bagasi mama . Kalau nak harapkan mamat tu bagi pinjam , memang takkan dibaginya . Taik hidung masin mengalahkan air laut . Kedekut!
Mata Suhaila terbuntang luas melihat kertas yang ditampal di pintu lif . Bagai mahu luruh jantungnya .
‘ROSAK’
Siapa lah yang rosakkan lif ni . Matilah aku macam ni . Suami tercinta aku tu awal-awal lagi dah tinggalkan aku . Tak berperikemanusiaan langsung . Dibiarkan je aku yang perempuan ni angkat barang sorang-sorang . Ingat dua bagasi ringan ke .
Nak tak nak , terpaksa juga Suhaila membawa bagasinya naik ke atas . Tingkat 1… tingkat 2… tingkat 3… and finally …. Tingkat 11 .  Ya allah , seksanya kahwin dengan manusia hati kering tu . Tak gentleman langsung . Dah tahu lif rosak , tolonglah aku angkat satu bagasi . Satu pun jadilah .
Kedua-dua bagasi ditarik sehingga di hadapan rumah bernombor 11 . Cantik , 11-11 . Tapi , orangnya hati buruk . Loceng ditekan . Terjegul muka Ferhad di hadapan muka pintu . Melihatkan Suhaila yang kebasahan berpeluh , Ferhad tersenyum sinis . Padan muka kau . Rasakan kesengsaraan jadi isteri aku .
Suhaila melangkah malas masuk ke dalam rumah . Macam nak terjabut je tangan ni . Suhaila pantas duduk di meja makan sebelum meletakkan kepalanya ke atas meja . Tangannya pula dibiarkan terkulai ke bawah . Kalaulah aku mati hari ni , memang tak hairanlah . Ada ke patut seorang suami biar isteri dia angkat dua bagasi yang sarat dengan barang seorang diri .
“Woi pemalas , pergi kemas baju kau cepat . Bilik kau dekat hujung sekali . Yang tengah tu bilik bacaan , yang depan sekali bilik aku . Dah , pergi masuk bilik”,arah Ferhad sebelum masuk ke dalam bilik bacaan dengan semug air di tangan .
“Mampus aku kahwin dengan mamat ni . Hati kering”,omel Suhaila sendirian .
“Ulang sekali lagi”,ucap Ferhad dekat di telinga Suhaila . Suhaila memalingkan mukanya memandang Ferhad . Jarak wajah mereka tidak sampai sejengkal . Suhaila meneguk liur .
Suhaila terus duduk tegak .
“Tak…tak ada apa-apa . Okey , bye”,Suhaila pantas berdiri dan menarik bagasinya ke bilik yang dimaksudkan oleh Ferhad . Sambil tu , mulutnya tidak henti-henti mengomel . Nasib baiklah laki aku , kalau tak memang tak lamalah mamat ni hidup dekat dunia .
Suhaila pantas merebahkan dirinya di atas katil . Ya allah , nikmatnya . Perlahan-lahan , matanya terkatup rapat .

Ferhad mengeringkan rambutnya menggunakan tuala . Tualanya dikesat di kepalanya bagi mengeringkan air yang ada di rambutnya . Bau harum yang menerjah masuk ke dalam hidungnya menggamit Ferhad untuk masuk ke dapur .
Berkali-kali mata Ferhad dipejam celikkan . Biar betul apa yang aku nampak ni . Seorang perempuan yang berbaju t-shirt longgar , berkain batik dengan rambut yang disepitkan ke belakang . Aku ada upah orang gaji ke? Setahu aku tak adalah pula .
Apabila menyedari gadis itu akan berpaling ke belakang , Ferhad pantas bersembunyi di sebalik dinding . Suhaila menyanyi-nyanyi riang sambil meletakkan ikan asam pedas yang selesai dimasaknya .
“Kau Ella ke?”soal Ferhad sebaik Suhaila berpaling . Suhaila mengerutkan dahinya . Mimpi ngeri agaknya mamat ni petang tadi .
“Akulah Ella . Kau tanya soalan cepu emas sangat ni apehal?”soal Suhaila pelik .
“Tak ada apa-apalah”,ucap Ferhad seraya berlalu pergi meninggalkan Suhaila terkulat-kulat keseorangan . Lantaklah , dia yang tak betul bukan aku .

              Sesekali mata Ferhad mengerling ke arah Suhaila yang sedang enak menjamu makanan sendiri . Tidak tahu mengapa , bagaikan ada satu tarikan magnet yang memaksa matanya terus-menerus melirik ke arah isterinya .
Suhaila nampak bersahaja dalam pakaian hariannya . Nampak lebih neutral . Keasliannya lebih terserlah . Entah-entah kau dah jatuh cinta dekat minah tu tak?!
“Uhuk!uhuk!”Ferhad tersedak dengan tekaan rambang akalnya . Suhaila yang menyedari suaminya tersedak pantas ke dapur dan mengambil segelas air masak untuk suaminya . Sedap sangat kut sampai tersedak bagai .
“Pedas sangat ke , Ad?”soal Suhaila lembut . Sekali lagi Ferhad terkejut . Betul ke yang sedang mengusap belakang aku ni Suhaila . Ke , minah ni dah kena sampuk dengan mana-mana jembalang . Seram pula aku .
Suhaila melabuhkan duduk di sebelah Ferhad . Matanya tidak lepas daripada memandang wajah kacak suaminya yang sedang meneguk air dengan rakus . Aku pasti , suami aku mesti tersangat pelik dengan tingkah ku hari ini . Well , banyak rahsia yang tersembunyi .

Selesai mandi , Suhaila membuka bagasinya . Niat di hati ingin mengemas barang-barang yang dibawa . Sebuah almari kosong dibuka . Tak adalah kosong sangat sebenarnya . Banyak album gambar yang terletak elok di satu sudut sebelah kiri almari . Walaupun pada asalnya Suhaila ingin membuat tidak endah terhadap almari tersebut , namun ada sebuah album yang tertulis ‘My Beloved One’ menarik hati Suhaila .
            Sebaik dibuka , terpampang gambar seorang gadis sedang berdiri mengenakan sepasang dress labuh berwarna putih sedang tersenyum manis . Lama gambar itu diperhati . Nama yang terpampang jelas di bawah gambar tersebut tertulis ‘NUR JULIANA QISTINA-MY LOVE’ .
Nama yang jelas tertera sebagai description gambar tersebut begitu menarik minat Suhaila untuk terus meneroka album gambar tersebut . Seterusnya kelihatan gambar Ferhad dan wanita itu di hadapan pancuran air di sebuah taman rekreasi . Tak mungkin !
Gambar yang menunjukkan gadis itu memperagakan pakaian di atas pentas peragaan menguatkan lagi tekaan Suhaila . Gadis dalam gambar ni Kak Ju ke? Maksudnya , Kak Ju kekasih Ad .
Album itu disimpan kembali ke tempat asalnya . Suhaila duduk termenung di atas katil . Takkanlah aku nak biarkan Kak Ju rasa dia menang . Ad suami aku . Aku tak naklah suatu hari nanti kalau Ad ceraikan aku , Ad ceraikan aku sebab Kak Ju .
Tiba-tiba terlintas idea nakal di benak Suhaila . Apa kata aku cuba goda dia . Walaupun terpaksa goda manusia hati kering , aku akan berjuang . Aku tak nak Kak Ju rampas benda yang memang hak aku sesuka hati .
Ferhad membelek-belek wajahnya . Lama betul tengok muka aku . Buang tebiat dah perempuan ni . “Aku ni hensem sangat ke sampai tak berkelip pandang?”Ferhad menyindir di sebalik soalan yang ditanyakan . Suhaila tersenyum lebar .
“Mestilah hensem . Awak kan suami saya”,ucap Suhaila . Kata ganti nama kau-aku juga berubah menjadi saya-awak secara tiba-tiba . Ferhad menjadi seram tiba-tiba . Jembalang mana pula yang dah sampuk ayam sewel ni .
Suhaila bingkas bangun . Rambutnya sengaja dibiarkan lepas . Sengaja kedua-dua tangannya berada di kiri dan kanan kepala Ferhad . Bau haruman dari rambut Suhaila mampu membuatkan Ferhad menelan liur buat beberapa kali . Suhaila pula sengaja melambat-lambatkan kerjanya . Walaupun berdebar juga apabila terpaksa menggoda mamat hati kering ni , tapi demi kemenangan di pihaknya , dia sanggup melakukan apa sahaja .
Sebaik selesai menyusun semua pinggan di atas meja , Suhaila mengangkatnya ke sinki . Ferhad terpinga-pinga . Mana Suhaila yang gangster bagai nak gila tu . Mimpi agaknya aku ni . Pipinya ditampar perlahan . Hmm , sakit . Habistu , siapa perempuan tadi?