March 13, 2012

Sahabat vs Cinta 2

Sejak daripada kejadian ‘bocornya’ rahsia mengenai perasaan Alisa terhadap Aris, Alisa sudah jarang melawat ke kelas Sakinah.Apa yang Alisa tahu, Aris sudah berkapel dengan Hamira. Sakinah semakin hari kelihatan semakin mesra dengan Aris.Mungkin sahaja Alisa sudah tidak melawat kelas Sakinah, namun setiap perkembangan yang berlaku telah dibeitahu oleh rakan satu dorm Alisa yang bernama Wafa.
Entah apa mimpi Wafa pada suatu hari, dia mula membuka cerita tentang Aris.
“Alisa, aku ada berita baik untuk kau”,tiba-tiba Wafa bersuara sebaik sahaja Alisa meletakkan punggungnya di atas lantai berhadapan dengan Wafa.Ketika itu, mereka baru sahaja balik dari sekolah.
“Berita baik apa?”Alisa sudah mula berdebar-debar.Jika Wafa membuka cerita, mesti ada kaitannya dengan Aris kerana mereka berdua sekelas.
“Hamira dengan Aris dah putus”,jelas Wafa.Alisa membuat muka seperti tidak ada apa-apa yang berlaku.Dia ni tengah bermimpi di siang hari ke?
”Alisa, kau dengar tak?”Wafa mulai geram dengan reaksi sahabatnya.
“Dengarlah.Aku ingat apalah baik sangatnya cerita tu”,Alisa bersuara dengan muka bosan.
“Habistu, kau nak berita baik macam mana lagi?”Wafa kehairanan.Takkanlah dia tak suka kalau Aris dah putus dengan Hamira.Hati batu apa?
“Aku ingat Aris ajak aku kahwin ke, ajak kapel ke?Kau ni buat gimik lah, Wafa”,selamba Alisa membalas.Wafa terpana mendengar jawapan Alisa.Haisy, mengidam ke tu?
“Kau ni dah kenapa mengidam tengah hari buta ni?Dah pergi kursus kahwin apa?”Wafa bersuara.Tangannya memukul ‘kasar’ bahu Alisa.
“Sakitlah.Engkau ni, aku bergurau je.Habistu kau nak aku buat apa?Terjun bangunan lima tingkat?Jerit dekat bawah aku happy gila gaban?”Alisa tidak berpuas hati.Dia nak aku buat semua benda alah tu ke?
“Aku ingat kau ni hati batu.Rupa-rupanya ada perasaan juga kau ni”,Wafa menepuk-nepuk bahu Alisa.Alisa tersenyum sumbing.
“Kenapa diorang putus?”Alisa balik ke topik asal.
“Hamira dah kantoi dengan mak dia”,Wafa mula bercerita.
“Habistu kenapa?Mak dia nak serang rumah Aris ke?”Alisa mula berminat untuk mendengar cerita yang lebih lanjut.
“Tak, tapi kalau mak dia tahu diorang masih kapel, mak dia akan tukarkan sekolah Hamira”,Wafa memberi penjelasan.
“Takkan mak dia buat macam tu sekali?”Alisa kehairanan.Mak dia betul-betul peka ni.
“Betullah”,Wafa menegakkan pendiriannya.
“Tapi, kenapa putus?Kalau akulah kan, aku akan  try cover selagi mampu”,Alisa membentangkan hujahnya pula.Ada bernasnya juga,kan?
“Habistu kalau kantoi lagi sekali, kau nak mak dia suruh pindah?Kalau kau jadi Aris, kau nak ke orang yang kau sayang pindah?”Wafa mulai berang.Hati batu betullah kawan aku ni.
Alisa terdiam.Dia bukan terdiam sebab dimarahi, namun sebab mendengar perkataan orang yang kau ‘sayang’.Betul ke Aris sayangkan Hamira?
“Alisa…”,Wafa serba salah apabila melihat rakannya terdiam.
Alisa memandang ke wajah Wafa sebaik sahaja mendengar namanya disebut. 
Sorry kalau kau terasa.Aku bukannya marah kau.Aku cuma bagi hujah je”,Wafa menerangkan duduk perkara sebenar.
“Hah, tak ada apa-apalah.Aku tak kisah pun.Kau ni pon, aku mana pernah serius”,Alisa cuba menceriakan kembali keadaan yang semakin tegang.Sebenarnya, tak adalah tegang mana.
“Wafa, kau dah solat?”Alisa mula mengubah topik.
“Belum, kau dah?”Wafa bertanya pula.
“Belum juga.Okeylah, jom pergi ambil air sembahyang”,Alisa mengajak Wafa bersama.Kewajipan tersebut harus dilaksanakn dengan segera.Wafa dan Alisa mula ‘bersurai’.Sepanjang perjalanan ke bilik air, Alisa menyibukkan fikirannya dengan perkara-perkara lain supaya akalnya tidak terbeban dengan masalah orang yang Aris ‘sayang’.Kecewanya aku.



Semakin hari Sakinah dengan Aris semakin rapat.Alisa yang memerhati dari jauh hanya memendam perasaan kecewa.Kekecewaan Alisa semakin bertambah apabila ada suatu kejadian yang begitu mencabar tahap kesabaran Alisa.
“Korang ni kenapa masing-masing.Muka macam orang berak kapur je”,Alisa bertanya kehairanan apabila Ila, Farah dan Jiha tersengih-sengih.
“Tak ada apa-apalah”,Jiha mula berdalih.Fikir aku tak tahu korang ada sorokkan sesuatu dari aku, desis hati Alisa.
“Tak apakan korang.Kawan gitu kan”,Alisa sengaja membuat mereka serba-salah.Kelihatan mereka bertiga sudah memandang sesama sendiri.
“Hmm, tak apalah kalau korang tak nak beritahu aku.Okeylah, aku balik dorm dulu”,Alisa berura-ura mahu pergi.Aku nak tengok, sampai mana korang punya serba salah tu, desis Alisa sambil ketawa ‘kejam’ dalam hati.
“Ala Alisa, janganlah merajuk.Okey, okey, kitorang baritahu”,tiba-tiba Ila bersuara.Aku dah agak dah, mesti diorang panggil aku punya.
“Okey, kenapa?”Alisa memberi soalan ‘cepumas’.Diorang tersenyum.
“Kitorang main ‘keberanian atau kejujuran’”,Jiha membalas.
So,perlu ke korang tersengih-sengih?”Alisa kehairanan.Permainan biasa je kot.
“Tapi, kitorang punya permainan lain sikit”,Farah bersuara pula.Macam tahu-tahu je apa yang aku fikir.
“Apa yang lainnya?Korang kena buat depan orang ramai ke?”Alisa semakin ingin tahu.Tapi, kenapa hati aku berdebar-debar semacam je ni?
“Kitorang punya permainan cuma keberanian je”,Jiha membalas.
So?”Alisa semakin hairan.
“Kitorang ada cabaran masing-masing.Ila kena hantar surat cinta dekat Alif, Jiha kena cakap dekat Safwan yang dia suka Safwan, aku kena hantar surat dengan hadiah dekat Naim dan…”,Farah sengaja menggantungkan ayatnya.Hati aku semakin berdebar-debar.
“Sakinah kena cakap dekat Aris yang dia suka Aris”,Ila menyambung ayat Farah yang tergantung.Alisa terpana.Hatinya semakin kecewa.Ya allah, apa dah jadi ni!
Tiba-tiba terdengar suara memberi salam.Serentak mereka berempat membalas.
“Korang tengah cerita pasal apa ni?”Sakinah bertanya.
“Kitorang cerita pasal keberanian tu”,Jiha membalas pertanyaan Sakinah.
Pada mulanya, Sakinah memandang Alisa lama.Alisa hanya menundukkan wajahnya.
“Oh, kau dah tahulah ni Alisa”,Sakinah bersuara sambil duduk di sebelah Alisa.Alisa hanya mengangguk, menanti reaksi Sakinah yang selanjutnya.
“Kau nak main sekali?”Sakinah bertanya.Alisa mengeluh.Aku ingat dia nak cakap maaf ke, sorry ke, apa ke, ni dia ajak aku main sekali.Takkan nak suruh aku kongsi pula.
“Main?Tak naklah.Kau nak suruh aku bagi surat laying dekat siapa, Akmal?”Alisa membalas.Geram di dalam hati cuba disembunyikan.
“Boleh juga.Kau bagi surat cinta dekat Akmal, nak?”Farah membalas.Haisy, kenapa semua orang tak faham apa yang aku rasa ni!
“Tak naklah.Korang jelah main”,Alisa membidas.
“Kalau kau nak tahu, Farah kena laksanakan esok, Ila lusa, Sakinah tulat, dan aku esoknya lagi”,Jiha memberi penerangan.Alisa buat muka ‘gembira’.
“Habislah korang”,Alisa menceriakan suaranya bagi menyembunyikan kegeraman di dalam hati.Ya allah, tabahkanlah hatiku.


      Akhirnya hari yang dinanti-nanti tiba.Kini, tibalah giliran Sakinah untuk melaksanakan ‘keberanian’ nya.Pada hari tersebut, Sakinah harus melaksanakannya di hadapan kami berempat.
Pada waktu pulang sekolah, Sakinah menanti Aris untuk keluar.Aris yang merupakan ketua kelasnya terpaksa memeriksa setiap tingkap ditutup.Setelah itu, aku dapat melihat Aris dan Sakinah keluar bersama dan berdiri di tepi tembok.
Alisa dapat melihat Sakinah ada berkata-kata tentang sesuatu, namun dia tidak dapat mendengar butirnya dengan jelas.
Tiba-tiba sahaja kelihatan Sakinah melarikan dirinya.Mereka berempat pergi mendapatkan Sakinah.Aris yang seakan kaku turut mengejar Sakinah apabila tersedar.Mereka berempat memberikan laluan buat Aris mengejar Sakinah.Alisa memandang sayu.Langkahnya sengaja diperlahankan walaupun rakan-rakannya yang lain sudah mara di hadapan.Hatinya merintih.Serasa seperti mahu menangis sahaja pada waktu itu.
Tangga yang terakhir lemah sahaja dituruni oleh Alisa.
Sebaik sampai di tingkat paling bawah, Alisa mengajak Ila menemaninya memulangkan baju yan dia pinjam dari sekolah, namun langssung tidak diendahkan.Begitu juga dengan rakan-rakan yang lain, mereka semua sibuk dengan Sakinah.
Alisa yang serasa seperti dipinggirkan akhirnya mengambil keputusan pergi seorang diri.
“Alisa”,panggil Nabilah yang sebaik sahaja lalu di situ.
Panggilan Nabilah tidak diendahkan.Langkahnya laju diatur ke bilik Kadet Remaja Sekolah yang terletak di blok B sekolahnya.Dia mahu segera memulangkan baju tersebut.
Sebaik memulangkan baju tersebut, Alisa pulang sendirian.Langkahnya diatur laju.Panggilan Farah dan Jiha yang memanggil supaya menyaingi mereka tidak diendahkan.Alisa dapat melihat betapa tekunnya Ila memujuk Sakinah yang pada pandangannya sedang menangis.Kenapa diorang kisah pada Sakinah , tapi tidak pada aku?Kenapa diorang langsung tak faham perasaan aku bila diorang buat cabaran tu?Bukan diorang tak tahu perasaan aku pada Aris, Alisa bermonolog sendiri di dalam hati.Hatinya merintih sekali lagi.Inikah yang dinamakan sahabat di kala susah dan senang?
Alisa akhirnya memujuk Sakinah yang pada pendapatnya sedang melayan perasaannya.Hati yang luka dibiarkan tidak terpujuk.
“Sakinah, sabarlah”,terdengar suara Ila memujuk sebaik sahaja Alisa menyaingi langkah mereka berdua.Sakinah yang sedang sibuk melayan perasaan hanya mendiamkan diri.
“Sakinah, kau tahu kan Aris tu macam mana.Dia pemalu sikit dengan perempuan”,Alisa cuba memujuk.Benar apa yang dikatakannya, Aris memang seorang yang pemalu sejak dari pertama kali dia memasuki sekolah kami, aku dapat mengecam sikap pemalunya itu.
Sakinah hanya mendiamkan diri sehingga sampai di asrama.Betul ke apa yang aku buat?Aku pujuk dia sedangkan hati aku tak ada siapa nak pujuk.
Ya Allah, tabahkanlah hatiku!